Dikesempatan itu…

Salam pertemuan,

Semalam saya terbaca satu terjemahan yang menarik minat saya untuk diperbincangkan dalam entry kali ni.

    “Maka mereka kembali dengan nikmat dan kurnia (yang besar) dari Allah, mereka tidak mendapat bencana apa-apa, mereka mengikuti keredhaan Allah. Dan Allah mempunyai kurnia yang besar” – Al-Imran, Ayat 174.

Terjemahan yang saya baca (Al-Quran Al-Karim wa tarjamahu maknawiyah ila Al-lughatul Al-Indonesiah) menjelaskan ayat ini bercerita perihal kisah Badar As-Sughra. Sebetulnya saya tidak benar2 mengetahui cerita penuh Perang Badar Kecil. Ceteknya ilmu saya ini, saya hanya mengetahui terdapat Badar Al-Kubra dan Badar As-Sughra. Kisah Badar Al-Kubra memang selalu diperdengarkan apatah lagi bila tiba Ramadhan yang mulia. Mungkin kisah ini kurang femes ditambah pulak dengan kekurangan usaha saya mendalami ilmu sebegini. Namun setelah saya buat carian di internet, saya tak jumpa satu pon kisah Badar As-Sughra. Saya juga bertanya beberapa orang namun rata2 mengatakan pernah dengar tapi tak pasti kisah penuhnya.

Jadi, saya amat mengharapkan jika ada dikalangan sahabat yang dapat memberikan rujukan perihal Badar As-Sughra. Secara ringkas turutan peristiwa sebagaimana yang saya cedok dari buku terjemahan diatas.

Abu Sufyan dengan konfidennya menyatakan dia bersedia untuk perang Badar (setahun selepas Perang Uhud). Pada tahun itu (4H) ialah musim pacelik* dan Abu Sufyan berasa takut. Lalu dia menyuruh Nu’aim Ibnu Mas’ud pergi menakut2kan kaum muslimin dengan cerita bohong kononnya Orang Quraisy dah bersedia berperang dengan bilangan yang sangat ramai. Namun kaum muslimin tidak gentar dan tetap yakin dgn bantuan Allah (boleh rujuk Al-Imran, Ayat 173 utk kisah pembohongan ni). Bilapada orang Islam pergi untuk berperang, orang quraisy yang penakut itu tidak kunjung tiba. Perang Badar tak terjadi ketika itu..

Yang lebih menarik, ketika musim perdagangan itu, kaum muslimin melakukan perniagaan dan memperolehi keuntungan yang sangat lumayan (dirujuk sebagai kurniaan Allah yang besar dimana tidak berperang tapi pulang dengan laba yang sangat banyak).

Apa yang menarik pada saya dengan kisah ini ialah:

  1. Umat Islam ketika itu pandai menggunakan kesempatan yang ada.
  2. Walau persediaan untuk berniaga tiada (mereka hendak pergi berperang) namun dengan apa yang ada mereka teruskan juga berniaga. Hasilnya tetap lumayan besar. (Jangan sebok carik alasan😉 )
  3. Sesungguhnya kurniaan Allah itu sangat luas bagi hambanya yang tidak gentar dengan para musuh2 Islam.

Seorang sahabat menghantar rujukan menarik tentang ekonomi orang Yahudi yang mengusai dunia hari ini. Lihat disini untuk melihat senarai Yahudi yang menguasai ekonomi dunia. Tak tercabarkah kita dengan kuasa mereka ini?

Kepada mereka yang tahu cerita Badar As-Sughra ni dengan lebih terperinci saya amat2 menghargai pertolongan anda menolong saya mendalami kisah ini. Jadikan mencari & berkongsi ilmu satu amalan hidup kita..😛 Sehingga berjumpa lagi..

-Fuad-

* Mengikut fahaman saya pacelik ni merujuk pada zaman kemerosotan ekonomi. Tapi saya betul2 tak pasti. Kalo sape faham bahasa Indonesia atau orang Indonesia, harap dapat jelaskan maksud musim pacelik.

Explore posts in the same categories: Motivasi, Saja2

3 Komen di “Dikesempatan itu…”

  1. aku Says:

    Adus.. aku pon tatau Badar Sughra.. cetek gak ilmuku😦

  2. linn_comel Says:

    terlalu dalam untuk ditafsirkan..ni kena cari yang benar-benar pakar untuk maksud lbh mendalam

  3. fiq Says:

    umm.um.rasa semacam


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: